Pekerja VS Majikan, Siapa Gembira Dengan Pindaan Akta Kerja 1955 Baharu? | Maukerja
# Pengetahuan Pekerja # Trending Semasa

Pekerja VS Majikan, Siapa Gembira Dengan Pindaan Akta Kerja 1955 Baharu? | Maukerja

post by Mas Jep

by Mas Jep

Jan 13, 2023
pada 2:44 PM

Pekerja VS Majikan, Siapa Yang Seronok Dengan Pindaan Akta Kerja 1955 Baharu?

 

Apakah Akta Kerja 1955?

Akta Kerja 1955 adalah undang-undang yang dikuatkuasakan di Malaysia yang bertujuan untuk mengatur hubungan antara majikan dan pekerja. Akta ini memberikan perlindungan kepada pekerja dengan menentukan hak-hak mereka sebagai pekerja serta tanggungjawab majikan terhadap pekerja.

Di bawah Akta Pekerja 1955, pekerja berhak mendapat gaji yang sesuai, cuti sakit, cuti tahunan, dan perlindungan dari pemecatan tanpa sebab yang sah. Majikan pula diwajibkan untuk menyediakan persekitaran kerja yang selamat dan sihat serta menyediakan peralatan kerja yang diperlukan.

Selain itu, Akta Pekerja 1955 juga menyediakan mekanisme untuk membuat aduan jika hak pekerja tidak dipenuhi oleh majikan. Pekerja boleh membuat aduan kepada Jabatan Tenaga Kerja dan Transmigrasi (JTK) jika mereka merasakan hak mereka telah dilanggar oleh majikan. JTK akan menyiasat aduan tersebut dan mengambil tindakan yang sesuai jika aduan itu diterima.

Akta Pekerja 1955 juga mengatur tentang peraturan pengurusan buruh, contohnya seperti peraturan pembayaran gaji, peraturan-peraturan ketenagakerjaan dan juga peraturan-peraturan mengenai kebajikan dan keselamatan pekerja.

Secara keseluruhannya, Akta Pekerja 1955 adalah undang-undang penting yang melindungi hak-hak pekerja di Malaysia. Ia memastikan bahawa hubungan antara majikan dan pekerja berjalan dengan adil dan sederhana serta memberikan perlindungan yang diperlukan kepada pekerja. Namun, masih ramai pekerja yang tidak tahu mengenai hak mereka dan tidak tahu cara untuk membuat aduan jika hak mereka telah dilanggar. Oleh itu, penting bagi pekerja untuk mengetahui hak mereka dan cara untuk membuat aduan jika hak mereka telah dilanggar oleh majikan.

Selain daripada hak-hak yang telah disebutkan sebelum ini, Akta Pekerja 1955 juga menyediakan beberapa hak lain yang penting bagi pekerja. Salah satu hak yang penting adalah hak untuk bekerja dalam persekitaran yang selamat dan sihat. Majikan diwajibkan untuk menyediakan persekitaran kerja yang selamat bagi pekerja dan juga mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk mengelakkan kecederaan atau kemalangan di tempat kerja.

Akta Pekerja 1955 juga menyediakan hak untuk pekerja yang bekerja dalam lingkungan yang berbahaya atau berisiko tinggi. Pekerja yang bekerja dalam lingkungan seperti ini berhak untuk menerima perlindungan yang tambahan dan juga pembayaran gaji yang lebih tinggi.

Selain itu, Akta Pekerja 1955 juga menyediakan hak untuk pekerja yang ditangguhkan atau diberhentikan secara tidak sah. Pekerja yang ditangguhkan atau diberhentikan secara tidak sah berhak untuk mendapatkan ganti rugi dan juga pemulangan semula ke tempat kerja. Ini memastikan bahawa pekerja tidak akan ditangguhkan atau diberhentikan tanpa sebab yang sah.

Akta Pekerja 1955 juga menyediakan hak untuk pekerja yang bekerja di dalam sektor perkhidmatan. Pekerja yang bekerja di dalam sektor ini berhak untuk mendapatkan pembayaran gaji yang sesuai, cuti sakit, cuti tahunan dan juga perlindungan dari pemecatan tanpa sebab yang sah.

Dalam keseluruhannya, Akta Pekerja 1955 menyediakan pelbagai hak yang penting bagi pekerja di Malaysia. Ia memastikan bahawa pekerja mendapat perlindungan yang diperlukan dan juga memastikan bahawa hubungan antara majikan dan pekerja berjalan dengan adil dan sederhana. Namun, masih ramai pekerja yang tidak tahu mengenai hak mereka dan tidak tahu cara untuk membuat aduan jika hak mereka telah dilanggar. Oleh itu, penting bagi pekerja untuk mengetahui hak mereka dan cara untuk membuat aduan jika hak mereka telah dilanggar oleh majikan.

 

Pindaan Akta Kerja 1955 BAHARU

  • Pekerja VS Majikan. Dilema pembuat dasar tersepit di antara kedua-dua pihak. Jika Perubahan Akta Kerja 1955 ini dilaksanakan pada 1 Januari 2023, ada beberapa keadaan yang mungkin berlaku.


 

Kemungkinan Kesan Kerja 1955 Untuk Pekerja

  • Pekerja yang gaji RM4k dan bawah akan gembira sebab dah boleh claim OT.
  • Masa kerja dipendekkan kepada 45 jam. Bagi yang dulu bekerja 8 jam sehari dan 6 hari seminggu akan dapat balik awal 30 minit.
  • Wanita kerja yang dah kahwin akan gembira sebab dapat 98 hari cuti bersalin.
  • Ada kemungkinan gaji dinaikkan ke RM4001 oleh majikan.
  • Bapa akan dapat cuti 7 hari untuk jaga isteri yang baru bersalin dan anak yang baru lahir.

 

Kemungkinan Kesan Akta Kerja 1955 Untuk Majikan

  • Naikkan gaji pekerja ke RM4001 untuk elak dari bayar OT.
  • Harga barang, bahan mentah dan perkhidmatan akan naik untuk tanggung kos overhead yang naik.
  • Syarikat akan prioritaskan ambil pekerja lelaki dan bujang berbanding wanita terutamanya yang dah kahwin.
  • Jawatan kerja akan ramai bersifat kontrak berbanding jawatan tetap untuk elak cuti bersalin.
  • Syarikat kecil ada kemungkinan mula terjejas dan gulung tikar. Kedua-dua pihak kena struggle. Pekerja dan majikan terutamanya majikan SME dan startup. Pekerja struggle dengan kos hidup yang naik. Majikan pula struggle dengan overhead yang naik. Ramai syarikat dah mula terima kesan sejak tahun ni dan struggle setiap bulan.

 

Ramai business yang cari untuk break-even overhead dan sales bulanan sejak Jun 2022 sangat susah. Ini tak untung. Ramai juga pemilik business yang dah start lay-off pekerja tahun ni. Dan ramai pemilik business dah mula cakap "kalau macam ni lagi prestasi syarikat, aku akan tutup." Bila ramai SME tutup dan gulung tikar bukan tanda yang baik untuk ekonomi negara kita. Akan ramai pekerja mula tak ada kerja. Kena ingat, SME company sumbang 38% GDP negara.

Korang tahu tak diantara Berpengalaman Atau Berbakat yang mana selalu menjadi pilihan majikan. Nak tahu lebih lanjut boleh KLIK DISINI.