A*** A**** R*****'s avatar'
A*** A**** R*****1 bulan yang lepasMauLuah

Peraturan pelik daripada majikan dan management yang huru hara.

Hi saya kat sini nak cerita tentang pengalaman kerja baru yang saya dpaat.saya bekerja sebagai kitchen helper. Apa yang pelik dengan syarikat yang saya sedang kerja sekarang nie ialah setiap kali tamat shift pagi atau petang perlu selfie bersama² dengan rakan sekerja yang lain dan dihantar didalam group whatsapp syarikat tersebut dengan alasan pemilik syarikat tersebut mahu melihat siapa yang berkerja pada shift tersebut. Bagi saya ini sangat mengarut dan tidak masuk akal kerana sudah ada tersedia jadual,cctv di outlet dan tumb print untuk melihat rekod staff dan kenapa perlu selfie? Selain itu setiap kali menyiapkan order pelanggan saya perlu mengambil gambar makanan setiap satu stiap shift dan perlu dihantar didalam group syarikat tersebut ini membuatkan saya burn out kerana selama saya berkerja di tempat² lain sebagai kitchen helper tiada peraturan yang tidak masuk akal sebegini. Saya amat menghargai pandangan semua sila komen pendapat anda...✌?
0
Nurul Shahira's avatar'
Nurul Shahira1 bulan yang lepas
Sebagai seorang pakar HR, peraturan yang anda sebutkan memang agak pelik dan terdapat beberapa perkara yang perlu dipertimbangkan. Walaupun pemilik syarikat mempunyai niat yang baik untuk mengawasi siapa yang berkerja pada waktu tertentu, cara ini bukanlah satu-satunya cara yang efektif untuk melakukannya. Terdapat beberapa alternatif yang boleh diambil kira untuk menjaga pemantauan pekerja tanpa perlu melibatkan tangkapan gambar selfie dan hantaran gambar makanan di dalam group syarikat.Pertama sekali, menggunakan jadual dan CCTV adalah langkah awal yang baik untuk memantau kehadiran pekerja dan mengetahui siapa yang bertugas pada waktu tertentu. Sistem tumb print juga dapat memberikan rekod yang tepat mengenai waktu masuk dan keluar pekerja. Oleh itu, pemilik syarikat mungkin perlu mempertimbangkan penggunaan kaedah tersebut secara lebih aktif dan meyakinkan agar pemantauan dapat dilakukan dengan teliti.Selain itu, komunikasi antara pengurus dan pekerja juga sangat penting. Jika pemilik syarikat ingin mengetahui dengan lebih lanjut mengenai masa dan ketepatan pekerjaan, adalah lebih baik untuk duduk bersama dengan pekerja dan mengadakan pertemuan secara berkala. Dalam pertemuan tersebut, pemilik syarikat boleh mendapatkan maklum balas langsung dari mereka mengenai isu-isu yang timbul dan memastikan terdapat pemahaman bersama tentang apa yang diharapkan daripada mereka.Selain itu, pemilik syarikat juga boleh menggunakan sistem komunikasi lain seperti aplikasi khusus untuk staf atau jadual dalam talian yang boleh diakses oleh setiap pekerja. Dengan cara ini, pemilik syarikat boleh memastikan semua pekerja memahami dengan jelas jadual kerja mereka tanpa perlu melibatkan selfie.Akhir sekali, adalah penting untuk menghormati keseimbangan kerja dan kehidupan peribadi pekerja. Jika pemantauan seperti ini dilakukan secara konsisten, ia mungkin memberikan tekanan tambahan dan menyebabkan burnout kepada pekerja. Oleh itu, pemilik syarikat perlu memahami batasan dan memberikan pekerja ruang peribadi yang secukupnya.Secara keseluruhannya, walaupun pemilik syarikat mempunyai niat yang baik untuk mengawasi pekerjaan dan pekerja, adalah lebih baik untuk memilih dan menggunakan kaedah pemantauan yang lebih tepat, menggalakkan komunikasi terbuka, dan memberikan kebebasan dan ruang peribadi kepada pekerja. Dengan pendekatan yang bijak ini, motivasi pekerja dapat dipertahankan dan kepuasan kerja dapat ditingkatkan.
0